Tuesday, December 16, 2008

Menjadi dosen di Malaysia mungkinkah? Papa udah buktikan bisa kok

H-1 tes CPNS aku dan lince janjian pergi bareng ke Prabumulih. Sambil nunggu mobil tebengan, aku dan ce ngobrol di ruang tengah rumahku. Tiba-tiba terdengar bunyi klakson motor. “Kayak motor pak pos”, pikirku. Aku pun menerima dua pos. Salah satunya kok ada tulisan Malaka, itukan dari Malaysia. Apa papa diterima ya???? Ternyata bener papa diterima jadi dosen di Pahang. Padahal beberapa hari lalu papa juga dapet panggilan wawancara dari Curtin University, Serawak tanggal 30 des nanti. Rezeki yang datang bertubi-tubi. Aku udah lama lho nunggu pengumuman papa diterima ga, ini hampir satu bulan setelah wawancara di Bandung.

Setelah diskusi dgn semua anggota keluarga, papa akhirnya mengirimkan persetujuan akan mengajar jadi Senior Lecturer mulai tanggal 5 jan 09. Insya Allah setelah kenaikan kelas Acil maka mama dan acil akan menyusul pindah ke Pahang. Tapi bisa juga papa, mama, n acil pindah ke Curtin karena gajinya jauh lebih gede, tp semuanya liat ntar. Kepindahan ini menyusul adek aku yang nomor tiga yg memang udah kuliah di UUM Sintok, Kedah. Walo keputusan papa ini rada lambat dibanding temen2nya yg dari dulu emang udah pada ngajar di Malaysia or Singapura.

Untuk mendapatkan pekerjaan ini, papa melewati perjuangan panjang dgn jg memberdayakan aku. Cara menjadi dosen/lecturer/pensyarah ditempuh kami dengan mengajukan lamaran di sana sini. Gimana caranya:
1. Browsing semua website universiti di Malaysia, cek satu persatu ada lowongan dosen ga. Kalo ada langsung kirim lamaran, CV dll. Nah, lowongan Curtin papa dapet dari sini.
2. Daftar ke job seeker, jadi bakal dapet email lowongan kerja. Papa juga dapet lowongan di Monash dari sini.
3. Rajin liat iklan di kompas. Ada lowongan ga. Alhamdulillah, rezeki Pahang di dapet lewat sini.
Setelah mengirimkan lamaran via online or email or pos, kami menunggu panggilan wawancara dan informasi lainnya via email.

Tapi.... Hiks...hiks...... Trus aku gimana dong???? Aku seneng tapi juga sedih. Karena nasib aku ke depannya gimana jadi ga jelas.

Masak aku ditinggal sendirian di Indonesia, Prabumulih lagi.. Aku kan ga mau jadi PNS Prabu. Mana adik cowok di Bandung udah diterima di Australia,dan juga lagi nunggu pengumuman diterima ga di Tokyo University. Semoga aku bisa kabur dari Prabu. Ada 3 skenario yang terpikir. 1. Semoga aku dapat beasiswa ke Jepang. Amin..., 2. Daftar spesialisasi di pulau Jawa, 3. Nyusul keluarga ke Malay, caranya sekolah di sana or pake ide error yg terlintas di kepalaku, tp kykny jangan deh. Semoga yang nomor satu yang tercapai.. Amin...

3 comments:

Anonymous said...

nid, gmana ya caranya ngajuin beasiswa ke jepang...
thanx before...

adikur said...

weitz...mantab nid..kudoakan mudah2an bs nembus jepang..masak mw di prabumulih aj..semangat yeeee..

Halimah Omar said...

Assalamu'alaikum Nida,
Salam kenal. Saya Halimah, alumni UnPad 2002, sekarang di Kuala Lumpur.
Bagaimana kabar Nida sekarang? Semoga baik-baik aja.
Terima kasih atas informasi mengenai UKDI yang pasti memberikan banyak manfaat buat teman2ku di Indonesia yang akan menghadapi UKDI 28Feb09 nnt.
Saya sudah memberitahu ke teman2 di sana mengenai blog Nida.
Alhamdulillah:
~Nida lulus UKDI ^_^ Selamat yach.
~Papa Nida sudah diterima menjadi senior lecturer di sebuah Institut Pengajian Tinggi(IPT) di Pahang.
~Adik cowok Nida di Bandung diterima ke Australia.
>>Bagaimana kabar dari Tokyo University?
*Saya doakan Nida mendapat biasiswa ke Jepang.
>>Nida mau ambil spesialisasi apa? Update ya blognya.
*Dan semoga adik Nida yang lg kuliah di UUM Sintok, Kedah lulus dengan cemerlang.

"What your mind can conceive, it can achieve".